KPK diminta Transparan Dalam Menangani Kasus Waterfront City Kampar Riau

oleh -

PEKANBARU, Berseripos.com – Terkait dugaan Korupsi akan pembangunan Jembatan Waterfront City, yang diduga melibatkan nama Eks Kepala Dinas Bina Marga 2015-2016 Indra Pomi yang saat ini menjabat sebagai Kepala Dinas PUPR kota Pekanbaru Provinsi Riau mengundang pertanyaan bagi masyarakat dan media kasus yang saat ini sudah ditangani hingga sampai dimana.

Salah seorang warga yang tidak ingin disebutkan Identitasnya dan minta namanya untuk dilindungi, mempertanyakan tindak lanjut akan dugaan pemeriksaan oknum-oknum yang diduga terlibat dugaan Korupsi pembangunan Jembatan Waterfront City Bangkinang. Jum’at (6/12/2019) lalu


Beberapa orang yang diperiksa KPK itu dipanggil pada Jumat (6/12/019), satu diantaranya adalah Kepala Dinas Bina Marga dan Pengairan Kabupaten Kampar 2015-2016 Indra Pomi Nasution, selaku Kepala Dinas Bina Marga dan Pengairan Kabupaten Kampar 2015-2016, yang saat ini Indra Pomi menjabat Kadis PUPR Kota Pekanbaru.” sebut Narasumber. Selasa (04/02/2020).

Saat dipertanyakan, dari mana bapak mengetahui KPK diduga telah lakukan pemeriksaan terhadap Indra Pomi Kadis PUPR kota Pekanbaru?.

“Hal pemeriksaan Indra Pomi Kadis PUPR kota Pekanbaru bukan lagi rahasia pribadi, melainkan sudah menjadi rahasia umum yang mana pemeriksaan terhadap Indra Pomi telah banyak dipublikasikan diberbagai media online diantara salah satu media online gagasanriau.com dengan link pemberitaan :https://gagasanriau.com/news/detail/42015/jumat-keramat-indra-pomi-dan-10-orang-saksi-diperiksa-kpk-terkait-korupsi-water-front-city-kampar.” jelas Narsum

Terkait Pemanggilan atau Pemeriksaan apalah itu namanya yang diduga dilakukan KPK sebagai Lembaga Anti Rasuah kepada Indra Pomi sampai saat ini diduga tidak jelas, apakah dirinya (Indra Pomi) di Panggil dan diperiksa sebagai “Saksi” atau “Tersangka”. Ketidakjelasan tersebut saya sebagai masyarakat Kota Pekanbaru meminta kepada KPK sebagai Lembaga Anti Rasuah jelas-jelas dalam menangani kasus dugaan Korupsi yang jelas telah merugikan Negara. Saya meminta KPK transparan dalam menangani kasus Korupsi yang ditanganinya, seperti halnya kasus dugaan Korupsi Waterfront City Bangkinang Kabupaten Kampar Provinsi Riau, yang banyak melibatkan banyak oknum diantara salah satunya Indra Pomi Kadis PUPR kota Pekanbaru. Jika benar bersalah dan mendapatkan bukti, maka hendaknya Indra Pomi ditingkatkan statusnya sebagai Tersangka agar tidak lagi menghirup udara bebas alias Lenggang Kangkung. Jika ini tidak dilakukan, maka akan menjadi pertanyaan bagi masyarakat banyak khususnya masyarakat Provinsi. Riau. tolong pak, media untuk terus mengawal kasus ini hingga tuntas.” tegas dan tutup Narsum (Narasumber) pada awak media.

Awak media yang usai mendapatkan pernyataan masyarakat akan dugaan korupsi Waterfront City Bangkinang Kab.Kampar, awak mediapun langsung melakukan Konfirmasi ke pada Indra Pomi Kadis PUPR Via WhatsApp Pribadinya 082268XXXXXX, Selasa (04/02/2020).

Untuk mempertanyakan kebenaran apakah dirinya (Indra Pomi) benar telah dilakukan dan atau diduga telah diperiksa KPK, Jum’at (06/12/2019) lalu sebagaimana informasi yang telah diperoleh awak media dan melihat dan membaca link berita yang telah diberikan Narsum ( Narasumber) dengan link berita : https://gagasanriau.com/news/detail/42015/jumat-keramat-indra-pomi-dan-10-orang-saksi-diperiksa-kpk-terkait-korupsi-water-front-city-kampar.

Indra Pomi yang di Konfirmasi Via WhatsAap pribadinya saat dipertanyakan : Apakah benar abang telah dilakukan pemanggilan oleh KPK akan hal dugaan tersebut diatas?, Apakah benar abang telah dilakukan pemanggilan oleh KPK yang diperkirakan pada tanggal 6/12/2019 lalu?

Jika benar dalam Kapasitas apa dilakukan pemanggilan abang oleh KPK?, Apakah benar adanya informasi yang dilakukan pemanggilan terhadap diri abang oleh pihak KPK dilakukan bersamaan dengan oknum lainnya?.

Serta Apakah benar telah dilakukan pemanggilan kembali oleh KPK setelah tanggal 06/12/2019 lalu ?, Jika benar informasi tersebut, dalam kapasitas apa lagi KPK melakukan pemanggilan terhadap abang kembali yang baru-baru ini diduga dilakukan oleh KPK sebagaimana Informasi yang diperoleh.

Hingga berita ini dipublikasikan, Indra Pomi Kadis PUPR kota Pekanbaru yang di Konfirmasi Via Whatsapp pribadinya tidak memberikan jawaban apapun. Melainkan, “Off the record..ya” pinta Indra Pomi dan langsung memblokir WhatssApp Pribadinya.** (Team)

Editor: Ismail Sarlata


Comment